Monday, July 21

Takdir.

Siapa sangka, takdir Tuhan untuk kita.

Dalam entry sebelum ni, aku lukiskan kisah kekecewaan aku dengan orang sekeliling. 

Dan, siapa sangka.

Hari yang sama, 3 petang, aku dapat panggilan dari CIMB.

Maka, petang tu jugak terus tempah tiket dan malam lepas berbuka terus ke kedai fotostat untuk sediakan dokumen, pukul 11.30 malam baru mengemas baju.
Segalanya berblalu dengan pantas. 

Esok hari, jam 12.20 t/hari, aku selamat mendarat di Subang, seorang diri.


Penerbangan kali ini penuh debaran.

Berkali-kali hati aku ketakutan tatkala burung yang berenjin ini melanggar awan. 
Selama aku naik pengangkutan ini, tak pernah lagi ku rasai gegaran yang terlalu kuat.
Takut tak usah cerita.

Novel di tangan pun belum mampu mengusir pergi kerisauan di hati.

Sudah la kerusi di sebelah aku kosong.

Mujur lah, selamat mendarat dengan 'smooth', tapi aku masih ingat lagi sewaktu ke Indonesia bulan 11 lepas, sejurus kapal terbang mendarat dengan sempurnanya, kami bertepuk tangan dengan teruja. 

Alhamdulillah. Mujur lah.

Pukul 2 petang, belum lagi panas punggung di rumah mak sedara, terus bergegas ke Ipoh, jumpa Opah (nenek sepupu). Bukak puasa beramai-ramai (pot-luck), solat terawih di surau yang best sangat! Tak terganggu langsung. Dengan aircond nya, dengan jemaah yang takde pun masalah 'satu sejadah untuk aku je', 'tak nak rapatkan saf ke', kanak-kanak 2 orang je kat masjid tu dan diorang tak bising!

Aku suka Ipoh. 

Makanan best.
Harga murah.


Subuh di Kelantan.
Zohor-Asar di KL.
Maghrib-Terawih di Perak.

Letih. 

Esok hari, bertolak balik ke KL, sempat singgah melawat kawasan, 
kat mana la tempat temuduga aku ni. Hewhew. 

Ya Allah!
Besar sangat. Takut pulak. Huhu. 

Doakan aku, esok! 

Jujurnya, aku tak bersiap sedia apa pun. 
Aku tak buat persiapan pun.

Dan, hati aku masih lagi berbolak balik dengan keputusan ini.
Sujud istikharah aku dengan linangan air mata.
Sebab, hati aku berat sebenarnya.

Aku takut, sangat.

Rasa tak mampu nak kerja di HQ ni.

Kalau dapat, tak tahu lah macam mana nak hidup di kota ini.
Aku kurang senang dengan hiruk pikuk di jalanan.
Penuh sesak.

Kalau tak dapat, Alhamdulillah :)



Friday, July 18

Belum masanya lagi

3 minggu.

Dah 3 minggu lepas habis viva.
3 minggu duduk rumah tak buat apa-apa.

Awal dulu, rasa seronok sebab dah bebas dengan segala benda berkaitan dengan 'studen'.
Semangat berkobar-kobar nak masuk alam pekerjaan.

Tapi sebenarnya,

Dah 3 interview aku tolak.

2 bank.
1, well-known company.

Tapi sungguh perasaan aku, macam abcdefgh
Bilamana, keputusan aku untuk melepaskan peluang tu dipandang remeh oleh orang lain, termasuk keluarga terdekat dan kawan (tak semua).

Kecewa bila keputusan aku tak dihormati.

Let me tell you something.

Bank pertama aku tolak sebab 100% konvensional.
Yes, konvensional.
Yang ni aku tak fikir panjang pun.
Second stage aku terus tolak.
Walau jawatan yang ditawarkan tu benda yang aku suka buat.
Dan sebab, ini bank international.
And yeah, bank ini aku tak apply pun tapi di recommend.

Bank kedua.
Maybank.
Sepatutnya kelmarin interview, di KL.
Tapi aku tak pergi.
Walau masa baca email tu, mata nak terbuntang tengok gaji sebulan RM4000.
Tapi sebab, kerja tu aku tak boleh dan tak minat.
Dah la kena ada transport.
Tempat kerja di KL.
Kena keluar cari customer. Kena capai target.
Mesti dapat agak kerja apa kan?

Yes, Fin.Consultant (Sales & Marketing).

Benda ni lah paling aku tak suka buat.

Tapi aku tolak.
Dan ada yang marah.
Suruh aku pergi.

Ketiga, company ini offer sebagai CSR.
Waktu aku praktikal di Bank Rakyat dulu, dua bulan aku jadi CSR.
Dan aku suka kerja ni sebenarnya.

Tapi aku tak pergi.

Sebab email tu masuk dalam SPAM! Grrrr.
Dan terlepas tarikh.

Huu.

Aunty-aunty sekalian, sabar lah.
Kalau boleh, biar lah lepas raya.
Siapa tak teruja nak kerja, lebih-lebih lagi bank yang dah establish.
Tapi, kita tengok kepada keberkatan gaji esok hari.
Ini tak, asal dapat, terus pergi.
Tak kira lah bank konvensional ke tak.
Siapa yang tak nak kerja.
Tambah-tambah sebab aku ni jenis tak boleh duduk diam. 
Tapi sabar lah.
Tunggu lepas raya nanti, aku bermastautin terus dekat KL tu.
Senang kalo ada interview apa-apa, terus pergi.

Belum tiba masanya lagi.